Readers

Review : Jennifer's Body (2009)



Needy : "You know what? You were never really a good friend. Even when we were little, you used to steal my toys and pour lemonade on my bed."
Jennifer : "..And now i'm eating your boyfriend. See? At least, i'm consistent."
.



Simpel aja, premis film ini,
soal sebuah band yang kurang ngetop yang udah putus asa trus akhirnya ngelakuin semacam ritual pemujaan setan yang mengharuskan mereka ngorbanin perawan sebagai tumbalnya.

Gue ga tau mereka dapat cara itu darimana, yang pasti emang bisa dipastiin band bernama Low Shoulder ini emang beneran sebegitu putus asanya sampai-sampai ga milih buat datang ke Indonesia dan merintis karir disini. Iya, ini udah batas era millenium dan film soal pemujaan setan itu hal paling basi semenjak munculnya generasi Facebook-Twitter, apa coba yang bisa bikin premisnya jadi lebih basi ketimbang ada band percaya sama yang begituan? Bukan basi sih... lebih tepatnya.. cetek? Atau apalah, yang pasti gue ga pernah nyangka seorang Diablo Cody yang bikin naskah sepinter Juno bisa tiba-tiba ngeluangin waktu nulis naskah beginian.

Jadi mungkin aja Diablo Cody---entah sadar atau engga, pas bikin skrip film ini dalam tahap ngerevolusi seluruh pikirannya buat totally completely bikin serangkaian jalan cerita yang.... very strangely bad.
Oh iya, gue ga pernah keberatan kok dengan jalan cerita murahan. Gue suka semua cerita-cerita campy yang ceritanya aneh-aneh, non-logic, baik itu sebagian besar buat ngeksploitasi unsur-unsur internal dari genre yang dihadirin, ataupun ya emang mereka insiatif buat bikin secara jujur. Tapi gue ga suka sama hal yang setengah-setengah. Gue ga suka sesuatu yang udah jelek sok digabung-gabungin ama yang supaya kesannya "baik". Kalau jelek, jelek aja. Baik, baik aja. Yang jelek kalau jujur kadang kita malah bisa ngenikmatinnya (bukan, bukan maksud gue KK Dheeraj) ya maksud gue, sesuatu yang jelek yang dibikin sama orang yang emang pengen ngehibur penonton.

Gue gak bilang Jennifer's Body gagal total. Secara cast, cowok-cowok dapet Megan Fox a.k.a semua-yang-cowo-pengen-lihat-disebuah-film-horor, ada Adam Brody (Oh Adam...) ada si temennya Lindsay Lohan si Amanda Seyfried, dan itu belum termasuk ada adegan ciumannya, adegan buka baju dan berenangnya Megan Fox, adegan lesbian, dan adegan semuanya-yang-pengen-diliat-remaja-cowo-baru-puber. Iya, ini sajian pas buat semua remaja abg cowo nanggung yang ga suka sesuatu yang hardcore, tapi pengen nemuin the hot one macam Megan Fox sedikit cium-ciuman sambil ngegoda cowo yang bakal dia bunuh setelah itu.
Wow, itu pinter banget. Karyn Kusama emang pinter banget buat milih Megan Fox buat ngisi peran itu. Wow! Film ini totally bakal jadi hiburan yang merenyahkan buat cowo-cowo! Wow!



Apa yang gue ga suka dari Jennifer's Body adalah seperti apa yang gue bilang diparagraf awal-awal, setengah-setengah. Apa karena itu storylinenya terlalu cetek, apa karena Karyn Kusama gak bisa ngebagi waktunya exploitation show keindahan tubuh Megan Fox sama waktu buat serius kembali ke alur cerita, atau emang karena dari awal jalan cerita film ini udah cetek duluan. Yang pasti penggabungan kedua orang ini ga efektif aja.

Film ini terlalu... kurang efektif buat keliatan jadi sampah yang asik buat ditonton.

Pertama kita dikenalin sama seorang Needy yang cupu yang berteman sama seorang cewek-you-know-her-so-well yang namanya Jeniffer. Si Needy ngotot bilang ke pacarnya yang unyu, Chips---- kalau dia itu bespren porever sama si Jennifer. Bestfriend macam apa yang ngedorong lo keras sampe ngebentur pintu? Bestfriend apa yang ngebikin lo kaya lesbi? Ga tau, mungkin si Needy ini terlalu polos dan baik hati buat mahamin semua ini. Jadilah dia suatu malam jalan-jalan sama si Jennifer ke klub malam (yang paling gahol didesa) buat ketemu sama grup band dari kota yang namanya Low Shoulder. Selain punya vokalis yang ganteng mereka juga lagi nyari perawan buat rencana busuknya yang udah kita tahu dari premis yang gue tulis di awal.

Nah, secara LOGIKA, kalau disuruh milih antara dua cewek : Needy sama Jennifer, yang mana menurut lo bakal mereka pilih?

a) Ya udah pastilah Needy. Siapa itu cewek pake kacamata geek dan fashion payah yang keliatan belum pernah ngapa-ngapain sama pacarnya.
b) Jennifer yang udah dari awal nyamperin mereka, make item asoy bin seksoy, dengan muka yang sepersekian detik udah bisa diidentifikasi kalau dia itu, bom seks disekolahnya.

Ternyata Adam Brody cs. ini emang sekumpulan orang-orang-kota yang payah sampe gak ngeliat itu semua dan mutusin buat secara resmi percaya kalau Jennifer itu perawan. Low Shoulder mungkin buta, tapi akhirnya mereka berhasil ngorbanin si Jennifer jadi tumbal dan terciptalah sebuah horror setelahnya... jeng jeng jeng.

Yakin masih suka Megan Fox?
Horror itu berhasil bikin Megan fox berenang telanjang disungai, suka makanin isi perut para cowok, dan entah dengan alasan kenapa dia lebih milih ngebunuh nyawa beberapa cowok sekolahan tidak berdosa ketimbang, semisalnya, mutusin buat balas dendam ke Low Shoulder yang udah bikin dia jadi ga cantik lagi kalau ga makan orang. Sementara Low Shoulder sukses dan kabarnya mau manggung ke Indonesia, semua kematian para cowok mulai membuat curiga Needy sampai pada akhirnya si Jennifer sendiri yang cerita semuanya.

Iya, sejauh ini plot yang super letoy ini formulanya masih terkesan setengah-setengah, entah apa karena cara ngebunuhnya similar dan kurang menghibur, apa karena unsur pamer badannya Megan Fox itu cuma dikit doang, apa karena apa, gue ga tahu.

Menuju klimaks kita tahu kalau si Jennifer ngincer pacarnya Needy yang ternyata menikmati setiap cumbuan Jennifer buat dia dan ternyata dia gak sesetia yang kita kira dari awal. Kita tahu tipikal yang beginian ga bakal bertahan sampe akhir film.

Lo mesti mati, CHIPS!!!
Dan pas nemuin pacarnya dimatiin sama si Jen, akhirnya Needy----tokoh utama kita yang sepanjang film ga ngelakuin apa-apa yang berguna selain bacain narasi, sok-sok jadi heroine film ini, sama jadi semacam cewek nerd yang super annoying entah kenapa-----dia mutusin buat yeah, dia mesti bertarung sama si gadis neraka kita semua ini , Jennifer.

Dan pertarungannya sendiri.... begitulah.



Secara teknis, gue juga ga suka shot-shot tambahan sepanjang film ini----baik itu slow motion, efek terbang-ala-Jeepers Creepers, atau apalah itu. Iya, gue emang buta soal tekhnik pengambilan gambar, tapi buat gue----semua tekhnik pengambilan disini bikin males. Gue udah pernah ngeliat yang semuanya itu difilm-film lain, dan gue ga pengen film ini kaya film lain.
Soal penceritaan, seperti yang gue bilang dari awal, selain storyline yang cetek, semua plot difilm ini juga similar sama semua film horor 2000-an baik itu soal endingnya.
Eh, btw, gue suka loh endingnya. Nilai tambahan gue kasih karena gue suka endingnya. Sepanjang film ternyata bagian terbaiknya malah diakhir klimaks bercampur kredit itu.

Apa yang bikin film seperti Jennifer's Body masih ga sempurna buat ditonton sembari nikmatin sekantung popcorn adalah lagi-lagi gue bilang kaya diawal-awal : setengah setengah.
Harusnya pas Diablo Cody sadar dia lagi nulis lembaran cerita buat dijadiin sebuah film yang  berkesan dengan segala keanehannya, dia dan Karyn Kusama ngerti apa aja sajian tambahan buat bikin semuanya jadi tambah seru, supaya ini bisa jadi ya... istimewa.

Ngemasukkin nama Megan Fox mestinya jadi sesuatu yang dibikin berharga kan? 

rate : 2/5

 Untuk alasan ngebikin ini sebagai "a black comedy horror" berarti mesti nyumbangin banyak keabsurdan iya, gue tahu. Ini bakal ngehibur, tapi kurang "gila" dan kurang berkesan ngebikin ini gak jadi tontonan yang memorable.

Comments

  1. betul ahaha.. alasan gue nonton ni film sampe abis,, cuma megan fox..wakaka

    ReplyDelete
  2. @shaddow sayangnya megan fox cuma setengah setengah dan kurang gila. padahal itu megan fox loh, megan fox. harusnya ini bisa jadi hiburan yang sempurna (mostly buat cowo)

    ReplyDelete
  3. iya.Megan Fox ga bisa akting. terbukti di transformers yang revenge of the fallen. HAHAA

    ReplyDelete
  4. @maudy otak gue ga bisa mikir lagi pas udah liat megan fox kissing ama neddy..ahaha..jadi gue ga sedetil kamu.. (maudy tukeran link yu.. link kamu udah dipasang di blog gue)

    ReplyDelete
  5. @someone transformers... tanpa megan foxpun gue ga bisa nikmatin itu film sedikitpun. Bahkan kalaupun ada Shia Laboeuf (atau Laboeuf?! whatever!) sekalipun.

    @shaddow hehe tapi adegan itu kurang gila :) gue ngeharapnya sesuatu yang absurd.. kaya Drag Me To Hell gitu, Alison Lohmann berhasil loh. oke linknya gue pasang :)

    ReplyDelete
  6. Wah... Ane sebagai cowok sich demen2 aja nonton pelem ini... Hehe... Tapi, konsep ceritanya emank konyol yak?? Hehe... :)

    ReplyDelete
  7. Saya juga suka film ini, kebetulan saya ada koleksinya, silahkan kunjungi blog saya :D
    Jennifer's Body [ 2009 USA BrRip 1080p YIFY Unrated Audio English Subtitle English, Indonesia 1450 MB ]

    http://bioskop21free.blogspot.com/2014/09/jennifers-body-2009-usa-brrip-1080p.html

    Koleksi juga: 500 Film Terbaik Sepanjang Masa

    ReplyDelete
  8. dulu udah ambil cd ini tapi nontonnya dicepetin -_- ga tau knp rasanya kok males

    ReplyDelete
  9. Film pertama yg aq liat dr tv kabel mnc play, channel Thrill

    Ih.. tau deh kenapa pas smp-sma kagak boleh nonton film..

    Lah kayak begitu parahnya..

    *syok*
    Makanya g lanjut nonton.. cuma sampe yg tetiba ada adegan gitu

    ReplyDelete

Post a Comment

Other side of me

My MUBI

In Theaters